post

Enam Hal yang Dapat Dilakukan Spesialis Rekrutmen Online Sesuai dengan Kebutuhan Anda

Situs media sosial seperti Facebook telah dengan kuat memonetisasi potensi iklan internet mereka. Facebook, misalnya, setelah IPO pada 2011, memperkenalkan iklan in-feed baru tahun lalu. Meskipun ini telah mengganggu beberapa pengguna, kampanye iklan telah menunjukkan ROI untuk pengiklan dan pemasar. Sementara iklan Facebook biasanya mengalami rasio klik-tayang (RKT) dari 0,02% menjadi 0,08%, ada peningkatan baru-baru ini yang mencapai 3-6% dengan iklan posting halaman. Facebook, bersama dengan Twitter, Linked-In dan lainnya, diharapkan dapat menggunakan lebih banyak iklan ini dengan lebih banyak inovasi agar tidak mengganggu pengguna.

Pemasaran media sosial

Namun selain memasang iklan berbayar, situs jejaring sosial itu sendiri membawa dimensi baru dalam periklanan online atau internet. Kekuatannya terletak pada nilai iklan dari mulut ke mulut yang membawa kredibilitas tertinggi di kalangan konsumen, terutama ketika diedarkan di antara teman, kerabat, dan keluarga.

Media sosial membawa konten dari mulut ke mulut ke kerumunan yang lebih besar yang melampaui lingkaran pertemanan kecil ini. Hanya dibutuhkan satu posting di Facebook dari seorang konsumen yang telah senang dengan produk atau layanan untuk konten yang diposting untuk menyebar ke puluhan atau ratusan pembaca online dalam lingkaran teman-temannya di jaringan sosial. Sekarang, bayangkan jika masing-masing penerima konten melakukan hal yang sama. Hanya dengan mengklik tombol “Suka” pada konten Facebook dapat melakukan ini dan pengiklan dapat dengan mudah mendapatkan jangkauan yang mereka butuhkan yang jika tidak, akan mahal untuk dicapai dalam periklanan tradisional. Pengiklan bahkan tidak perlu mengeluarkan uang iklan. Konsumen sendiri yang berbicara, atau dalam bahasa periklanan, membuat dukungan produk.

Dunia periklanan memang telah menemukan tambang emas di Internet. Anda sekarang memiliki kata kunci seperti iklan internet, iklan online, dan iklan media sosial. Model lama di mana pemasar judi bola menempatkan iklan di media cetak dengan harapan menarik perhatian pembaca broadsheet dan tabloid, atau mengganggu menonton televisi dan mendengarkan radio dengan slot waktu tayang 30 detik, telah terkikis dengan model baru dan menjanjikan di mana target konsumen memiliki partisipasi aktif dalam menyebarkan berita tentang suatu produk atau layanan kepada orang-orang yang menjelajahi dunia maya.

Rishad Tobaccowala dari Publicis, salah satu perusahaan periklanan terbesar di dunia, menyamakan pengiklan tradisional sebagai “menjatuhkan bom konvensional di desa-desa” di mana beberapa kerusakan tambahan diperkirakan terjadi setelah secara membabi buta melemparkan pesan iklan mereka ke arah umum, berharap beberapa orang akan mendapatkan pesannya. Di sisi lain, alih-alih bom, Mr. Tobaccowala menyamakan pengiklan internet sebagai membuat “banyak ujung tombak dan kemudian (membuat) orang menusuk diri mereka sendiri.” Konsep periklanan internet memanfaatkan konsumen itu sendiri yang secara aktif menyebarkan berita tentang produk dengan berinteraksi dengan apa yang mereka lihat dan baca secara online.

Iklan Mesin Pencari

Terlepas dari kekuatan periklanan media sosial, periklanan internet telah didominasi oleh mesin pencari dalam apa yang disebut iklan mesin pencari. Ketika orang mencari produk atau layanan, pertama-tama mereka melakukan pencarian pada apa yang tersedia, mengunjungi situs dan melakukan perbandingan belanja langsung dalam kenyamanan rumah mereka. Google melihat ini sebagai peluang iklan dengan AsWords dan AdSense yang menempatkan iklan bersponsor pada hasil pencarian yang terhubung langsung ke situs web komersial yang relevan dengan konten halaman web. Untuk ini, Google merealisasikan pendapatan iklan lebih dari $6 miliar pada tahun 2012. Ini jelas menunjukkan kekuatan periklanan internet yang tidak dapat diabaikan oleh pemasar saat ini. Iklan tidak akan pernah sama lagi.